【味を知ればもっと楽しい】お茶の成分別の味を紹介

[Lebih asyik jika tahu rasanya] Memperkenalkan rasa dari setiap bahan teh

Teh, seperti teh hijau dan teh hitam, mengandung beberapa bahan yang sehat.

Contoh yang umum adalah katekin, kafein, theanine (asam amino), dan gula (pektin). Faktanya, bahan-bahan ini memunculkan rasa unik, pahit, umami, dan manisnya teh. Dengan kata lain, rasa teh berubah tergantung pada jumlah dan proporsi yang terkandung.

Meskipun daun tehnya sama, jumlah yang terkandung di dalamnya berbeda-beda tergantung dari cara budidaya dan cara pembuatannya, sehingga teh hijau menghasilkan teh dengan rasa, rasa, dan warna yang berbeda-beda, seperti sencha, gyokuro, kabusecha, dan bancha.

 

Seringkali, kemasan teh sehat memiliki slogan seperti "○○ is g".

Jika Anda tahu rasa dari bahan-bahannya, Anda bisa membayangkan rasa teh dari kemasannya.

 

Di sini, kami akan memperkenalkan rasa seperti apa yang dirasakan oleh bahan apa.

 

katekin

Katekin adalah sejenis polifenol dan kadang-kadang disebut tanin. Ini adalah bahan yang membuat Anda merasakan kepahitan dan kepahitan teh yang unik.

Katekin yang terkandung dalam teh hijau adalah flavanols antara polifenol, dan yang utama adalah epicatechin (tipe bebas), epigalocatechin (tipe bebas), epicatechin dapur (jenis ester), dan epilocatechin dapur. Ada 4 jenis catechin (ester jenis).

Katekin tipe bebas memiliki rasa pahit tetapi kurang astringen, dan katekin tipe ester memiliki karakteristik cenderung terasa pahit dan astringen.

Yang paling melimpah adalah galai epigallocatechin. Ini menyumbang 50-60% dari katekin yang terkandung dalam teh.

Juga, katekin meningkat pada teh kedua daripada yang pertama dipetik pada awal tahun. Tamaro dan Kabusecha, yang ditanam dengan cara menutup budidaya agar tidak terkena sinar matahari, menekan produksi, jadi jika Anda menyukai astringency teh, Anda bisa menggunakan daun teh dan sencha yang dibuat setelah teh kedua untuk kepahitan dan astringency dari teh. teh. Bagi mereka yang ingin menahan diri dari rasa, dianjurkan untuk memilih yang paling teh, Tamaro, atau kabusecha.

Juga, semakin banyak katekin yang Anda masukkan ke dalam air panas, semakin mudah larut.

 

kafein

Telah diketahui bahwa kafein memiliki efek membangunkan dan efek diuretik, tetapi kafein sendiri juga memiliki rasa. Hal ini juga terkandung dalam kopi dan coklat dan merupakan sumber kepahitan.

Jumlah kafein yang terkandung dalam daun teh tinggi pada pucuk muda dan rendah pada pucuk dewasa.

Teh dengan kandungan kafein tertinggi adalah jade green. Tergantung pada metode ekstraksi, mengandung sekitar 160 mg kafein per 100 ml.

Bahkan kopi, yang dikenal tinggi kafein, mengandung sekitar 60 mg per 100 ml, sehingga gyokuro mengandung lebih dari dua kali lipat kafein dibandingkan kopi.

Overdosis kafein dapat memiliki efek negatif pada tubuh. Wanita hamil dan anak-anak khususnya perlu berhati-hati, sehingga beberapa orang mungkin khawatir bahwa gyokuro, yang mengandung banyak kafein, harus dihindari.

Namun, efek kafein yang terkandung dalam gyokuro tidak perlu membuat gugup. Ini karena mengandung bahan seperti tanin dan theanine selain kafein. Bahan-bahan ini bekerja untuk menekan aksi kafein.

Teh hijau dengan kandungan kafein rendah adalah sencha, teh hijau panggang, bancha, teh beras merah, dll, dan sekitar 10 hingga 20 mg per 100 ml.

Kandungan kafein juga tergantung pada bagaimana Anda membuat teh. Orang yang peduli dengan kafein dapat menguranginya dengan merancang cara memasukkannya, dan sebaliknya, jika Anda ingin membuat kepala Anda renyah atau meningkatkan konsentrasi, Anda dapat meningkatkan jumlah kafein.

Semakin tinggi suhu air panas saat membuat teh, semakin kental kafeinnya. Karena jumlah kafein yang larut pada suhu 80 derajat atau lebih tinggi, penting untuk menambahkan air panas pada suhu 70 derajat atau lebih rendah untuk mencegah kafein meleleh.

Ketika jumlah kafein dikurangi, kepahitan kafein bisa ditekan.

Anda juga bisa membuat teh yang hampir tidak mengandung kafein dengan cara menyiramnya.

Sebaliknya, jika Anda menambahkan air panas pada suhu tinggi, Anda bisa membuat teh dengan kandungan kafein yang tinggi.

Jumlah kafein yang terkandung dalam teh berubah tergantung pada suhu air panas saat membuat teh, sehingga Anda dapat menikmati berbagai rasa bahkan dengan daun teh yang sama.

 

Theanin (asam amino)

Theanine adalah sejenis asam amino dan merupakan komponen yang membuat Anda merasa manis, umami, dan lembut. Teh mengandung berbagai asam amino seperti asam glutamat dan asam aspartat, tetapi theanine menyumbang lebih dari setengahnya.

Theanine yang terkandung dalam daun teh berubah menjadi catechin saat terkena sinar matahari. Dalam hal ini, rasa manis dan umami akan berkurang dan rasa pahit dan pahit akan menjadi lebih kuat.

Gyokuro dan Kabusecha memiliki rasa manis yang paling kuat di antara teh hijau karena tertutup dan dibudidayakan sehingga pohon teh tidak terkena sinar matahari. Karena tidak terkena sinar matahari, mengandung lebih banyak theanine daripada sencha dan bancha. Juga diketahui bahwa kandungannya meningkat ketika ditanam dengan pupuk nitrogen.

Selain itu, theanine melimpah pada teh pertama, dan menurun pada teh kedua dan ketiga. Semakin muda kuncupnya, semakin banyak yang terkandung.

Karakteristik theanine adalah larut bahkan dalam air dingin. Jika Anda menggunakan air panas, catechin dan kafein akan larut dan meningkat, sehingga dengan menggunakan air, jumlah catechin dan kafein yang menyebabkan astringency dan kepahitan ditekan, dan rasa dan manisnya berkurang. Anda dapat melarutkan banyak theanine asli .

Kemudian Anda bisa membuat teh mellow, umami, dan manis. Theanine juga memiliki efek relaksasi. Itu sebabnya Anda bisa merasa lega dan tenang saat minum teh.

Teh mengandung kafein yang memiliki efek membangunkan, sehingga konon jika diminum sebelum tidur akan sulit untuk tertidur. Namun, dengan menggunakan air, jumlah kafein dapat ditekan dan hanya theanine yang dapat larut.

Dengan meminum teh hijau yang menekan kafein dan mengandung banyak theanine sebelum tidur, Anda bisa mendapatkan tidur malam yang nyenyak karena efek tidur malam yang baik, dan diharapkan efektif dalam menghilangkan kelelahan dan stres.

Gula (pektin)

Teh mengandung berbagai gula seperti sukrosa, fruktosa, dan glukosa, tetapi karena kandungannya yang rendah, gula yang terkandung dalam teh tidak membuat Anda merasa manis.

Di antara gula yang terkandung dalam teh, pektin dikatakan mempengaruhi rasa teh. Pektin merupakan komponen yang melimpah pada kulit buah-buahan seperti apel, lemon, dan jeruk.

Pektin sendiri tidak memiliki rasa, tetapi dapat menekan rasa astringency dan kepahitan yang menjadi ciri khas rasa katekin dan kafein, sehingga dapat menonjolkan rasa manisnya. Oleh karena itu, jika kandungan pektin dalam jumlah besar, astringency dan pahitnya teh akan ditekan, dan rasa manis dan umami akan sangat terasa.

Gyokuro, yang memiliki rasa yang sangat manis di antara teh hijau, adalah teh dengan kandungan pektin yang tinggi.

Vitamin C

Teh hijau kaya akan vitamin C. Vitamin C merupakan bahan yang tidak dapat dibuat oleh tubuh manusia dan harus diperoleh dari makanan. Ini memiliki berbagai efek seperti produksi kolagen, pencegahan dingin, dan aktivitas antioksidan.

Sencha mengandung sejumlah besar vitamin C, yaitu sekitar 2,5 kali lipat dari lemon.

Banyak orang menganggap vitamin C sebagai rasa asam dan warna kuning lemon. Tapi saya tidak merasakan keasaman seperti itu dalam teh.

Faktanya, keasaman lemon disebabkan oleh asam sitrat, bukan vitamin C. Sebenarnya vitamin C hampir tidak berasa dan tidak berwarna.

Jika Anda ingin mengonsumsi vitamin C tetapi tidak menyukai keasaman seperti lemon, silakan konsumsi vitamin C dengan teh hijau.

Namun, Vitamin C sensitif terhadap panas dan rapuh. Untuk mendapatkan vitamin C secara efisien, disarankan untuk membuat teh dengan air.

Vitamin C Anehnya, teh hijau mengandung banyak vitamin dan mineral yang dibutuhkan untuk menjaga kesehatan tubuh Anda. Misalnya, sencha dan matcha tinggi vitamin E, dan gyokuro dan sencha tinggi vitamin K.

Mineral kaya akan kalium, yang mendorong pembuangan produk limbah, serta zat besi dan seng.

Dan jumlah serat makanan yang terkandung dalam sencha hampir sama dengan rumput laut hijiki.

Anda dapat melihat bahwa teh hijau adalah minuman yang sangat sehat.

saponin

Saponin adalah komponen yang terkandung dalam daun teh teh hijau sekitar 0,1%, dan memiliki kepahitan dan kekerasan yang kuat. Di antara teh hijau, sencha berlimpah. Ini memiliki efek antibakteri dan antivirus.

 

akhirnya

Setelah mengetahui rasa dari masing-masing bahan, Anda dapat membayangkan rasanya sebelum membeli produk dan efisien.

Juga, ketika Anda menerima teh yang Anda tidak tahu jenis atau mereknya, Anda dapat menganalisis bahan-bahannya dari rasanya.

Bahkan untuk teh yang biasanya Anda minum dengan nikmat, Anda dapat menghabiskan waktu minum teh dengan lebih menyenangkan dari sebelumnya dengan berfokus pada rasa dan membayangkan bahan-bahannya.